5 Langkah untuk Meningkatkan Nilai Bisnis Anda

5 Langkah untuk Meningkatkan Nilai Bisnis Anda

Jika Anda menjual, Anda mungkin menemukan harganya tidak seperti yang Anda harapkan. Calon pembeli melihat bisnis yang bergantung pada pemilik sebagai proposisi berisiko, jadi ambil langkah-langkah berikut untuk meningkatkan nilai bisnis Anda.

1. Ajukan Pertanyaan

Seperti apa bisnis Anda jika sudah siap untuk dijual? Akankah semua penawaran pelanggan Anda tetap sama, atau akankah Anda mengupasnya menjadi produk dan layanan yang paling menguntungkan? Seberapa penting Anda untuk produk dan layanan ini?

Mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini memungkinkan Anda untuk mendapatkan kejelasan tentang bagaimana membuat bisnis Anda semenarik mungkin.

2. Tentukan Fungsi Kritis

Apa saja hal-hal yang harus terjadi untuk memastikan bisnis Anda terus menghasilkan uang? Ini adalah fungsi penting dan tidak boleh terbatas pada pembuatan produk atau penyediaan layanan Anda. Pemasaran, menghasilkan prospek, mengubah prospek menjadi penjualan, melatih anggota tim baru, administrasi dan manajemen personalia juga harus dianggap penting untuk operasi bisnis Anda. Apakah Anda kritis terhadap salah satu dari langkah-langkah ini dan bagaimana Anda dapat memastikan orang lain dapat menangani tugas tersebut?

3. Dokumentasikan Proses

Sebagian besar penjualan bisnis Anda bergantung pada kemampuan untuk mentransfer pengetahuan kepada pemilik baru. Jika pengetahuan ini terjebak di kepala pemilik saat ini, itu berarti periode serah terima yang lama atau informasinya hilang saat Anda berangkat.

Proses yang terdokumentasi dengan baik sangat penting untuk membuat diri Anda mubazir dan menjual bisnis Anda. Bisnis dengan semua yang tertulis terlihat jauh lebih kecil risikonya bagi calon pembeli.

Bayangkan Anda sedang mengajari seorang pemula apa yang Anda lakukan dan tuliskan setiap langkahnya. Mulailah dengan gambaran besar, seperti siklus hidup pelanggan, kemudian fokus sehingga semuanya didokumentasikan. Hal ini memungkinkan bisnis untuk melanjutkan mulus ketika pemilik baru mengambil alih.

4. Bangun Tim yang Kuat

Sekarang setelah Anda memiliki prosedur yang didokumentasikan, saatnya untuk menyewa tim yang kuat untuk menangani fungsi-fungsi penting. Memiliki tim yang mapan meyakinkan calon pembeli bahwa bisnis akan terus berjalan seiring transisi kepemilikan.

Pastikan tim Anda memahami setiap aspek bisnis. Jika Anda adalah orang yang biasanya mencari klien, menutup penjualan, atau mendesain produk baru, pastikan Anda memiliki anggota staf baru yang dapat mengambil alih pekerjaan ini. Luangkan waktu untuk melatih staf baru dan ciptakan bisnis impian Anda.

5. Mengambil Cuti

Saatnya keluar dari bisnis Anda. Istirahat. Terbang ke luar negeri, renovasi kamar mandi Anda, atau kunjungi mertua Anda. Jangan periksa email Anda. Tujuan dari langkah ini adalah untuk memastikan bahwa bisnis Anda dapat berjalan tanpa Anda.

Anda telah membuatnya, membantunya tumbuh lebih kuat dan sekarang mandiri dan Anda dapat membiarkannya berjalan sendiri. Ini adalah langkah penting. Ketika Anda kembali ke kantor setelah istirahat, tim baru Anda akan dapat menunjukkan lubang-lubang dalam proses dan tempat-tempat di mana Anda masih dibutuhkan. Atau, mudah-mudahan, Anda akan kembali ke semuanya berjalan lancar dan keuntungan yang berkelanjutan.